KISAH SEORANG GURU, ANAK MURID DAN SEBIJI EPAL | Faz Zahrin




Seorang guru bertanya kepada muridnya yang berusia tujuh tahun, " Kalau cikgu bagi awak satu biji epal, satu biji epal lagi dan satu lagi biji epal, berapa biji epalkah yang awak dapat?"

Sepantas kilat, murid itu menjawab dengan yakin, " Empat cikgu."

Guru itu kecewa dengan jawapan yang diberikan oleh anak muridnya kerana dia mengharapkan jawapan yang diberikan ialah tiga.

" Mungkin dia tidak mendengar dengan baik soalan tadi," bisik guru itu.

Guru tersebut mengulangi soalan yang sama sambil meminta muridnya itu mendengar dengan teliti.

Murid tersebut yang dapat membaca kekecewaan pada raut wajah gurunya, dia pun mula mengira dengan jari. Kali ini dihitung lama-lama dengan harapan agar jawapan yang diberikan dapat membuatkan gurunya gembira, bukan bertujuan mencari jawapan yang tepat. Tanpa ragu-ragu, diulang lagi jawapan yang sama, " Empat epal, cikgu!."

Gurunya masih lagi kecewa dengan jawapan kedua yang masih lagi salah. Kemudian dia teringat , eh bukan ke anak muridnya amat gemar dengan buah strawberi. Jadi sang guru pun ubah sedikit soalan tadi.

" Kalau cikgu beri awak sebiji strawberi, dan tambah sebiji strawberi dan sebiji lagi strawberi , berapakah jumlah strawberi yang awak ada ?"

Murid tersebut mengira lagi dengan jarinya. " Tiga , cikgu!"

Kali ni jawapannya tepat. Wajah guru tersebut terus berseri-seri.

" Bagus. Tepat sekali jawapan awak tu.",

" Okay baiklah sekarang, kalau cikgu bagi awak satu biji epal,satu biji epal lagi dan satu lagi biji epal , berapakah biji epal awak dapat?"

Soalan awal diulangi lagi buat kali ketiga,namun... jawapan yang diberikan oleh anak muridnya tetap sama.

" Empat biji epal, cikgu!"

Dan kali ini guru tersebut hilang sabar. Disoalnya anak muridnya dengan marah.

" Macam mana awak boleh dapat jawapan empat pula ni?"

Dengan suara perlahan dan teragak-agak, murid tersebut menjawab,

" Sebab saya dah ada sebiji epal di dalam beg saya cikgu..."

Mungkin kita memahami sesuatu dari sudut yang berbeza tetapi jangan sesekali mendengar dengan satu tanggapan yang sudah dijangka.

Dengarlah dengan mata hati bukan mata nafsu. Contoh jika kita berbeza pendapat tak bermakna satu pihak betul dan satu pihak lagi salah . Boleh jadi kedua-dua pihak betul dan boleh juga jadi keduanya salah.

Yang penting jangan terus menghukum tanpa mengetahui dan usul periksa dahulu apa kisah sebaliknya.

Waallahualam , moga Allah ampun dosa kita semua.



Next
This is the most recent post.
Older Post

0 Comments:

Post a Comment

Terima kasih atas komen anda :)